Home » Pasar Uang » Berita Forex dan Cryptocurrency » Efek Perang Rusia, Sanksi Penggunaan Mata Uang Kripto
cryptocurrency - perang rusia

Efek Perang Rusia, Sanksi Penggunaan Mata Uang Kripto

Mata Uang Kripto — A.S. sekutu terus mempertimbangkan kebangkitan mata uang kripto sebagai faktor apakah potensi larangan Rusia dari sistem pembayaran internasional yang dikenal sebagai SWIFT akan berhasil.

Analis melihat kemungkinan bahwa Putin dapat beralih ke mata uang kripto untuk menghindari SWIFT. Jika Rusia tidak dapat melakukan ini, itu dapat meningkatkan kelangsungan hidup kripto di mata regulator.

Pada pemeriksaan terakhir, Presiden Joe Biden pada hari Kamis mengatakan larangan perbankan SWIFT tetap dipertimbangkan, tetapi dia menundanya untuk saat ini. Inggris telah menyuarakan dukungan untuk langkah tersebut, sementara Prancis dan Jerman tidak terlalu optimis.

“Kami yakin Washington khawatir Rusia akan menggunakan kripto untuk menghindari sanksi,” kata analis Cowen Jaret Seiberg, Jumat. “Jika Rusia dapat menggunakan kripto dengan cara ini, maka kami yakin dukungan politik di AS untuk kripto akan turun dan risiko regulasi akan meningkat.”

Tindakan terhadap cryptocurrency ini akan memicu tindakan seputar undang-undang anti pencucian uang, Undang-Undang Kerahasiaan Bank; serta dampaknya terhadap kontrol aset disejumlah negara

EFEK SAMPING PENGGUNAAN MATA UANG KRIPTO

Seiberg Cowen juga menunjukkan bahwa mungkin tidak semudah kelihatannya bagi Rusia untuk menggunakan sistem mata uang kripto untuk menghindari SWIFT karena sebagian besar perdagangan global tetap dalam mata uang dolar.

“Membayar dalam bitcoin membutuhkan konversi ke dolar, yang menyediakan cara untuk melacak aktivitas,” kata Seiberg. “Itu juga bekerja untuk crypto.”

Jika pertukaran mata uang crypto membantu menegakkan sanksi AS dan jika pemerintah dapat menggunakan blockchain untuk melacak penghindaran, itu akan membangun dukungan politik untuk crypto dan menunjukkan bahwa crypto siap untuk prime time dalam sistem keuangan arus utama, katanya.

Maria Shagina, seorang rekan postdoctoral di Pusat Studi Eropa Timur (CEES) di Universitas Zurich, menulis dalam sebuah kolom tahun lalu bahwa pembicaraan tentang larangan SWIFT di Rusia dimulai setidaknya pada tahun 2014, ketika menteri keuangan Rusia memperkirakan seperti itu. langkah tersebut dapat menyebabkan PDB negara tersebut turun sebesar 5%.

“Keterkaitan tingkat tinggi Rusia dengan Barat telah berfungsi sebagai perisai,” kata Shagina. “Amerika Serikat dan Jerman akan paling dirugikan jika Rusia terputus, karena bank AS dan Jerman adalah pengguna SWIFT yang paling sering berkomunikasi dengan bank Rusia.”

Rusia pada tahun 2014 menyiapkan sistem pembayaran MIR dengan meloloskan Sistem Kartu Pembayaran Nasional, tetapi melakukan pembayaran di luar Rusia melalui mode ini tetap menjadi tantangan. Rusia juga memiliki System for Transfer of Financial Messages (SPFS), tetapi belum cukup besar untuk menyaingi SWIFT secara serius.

About Abdul Hilmawan

Abdul Hilmawan merupakan penulis yang berpengalaman di bidang investasi dan saham, khususnya saham perbankan yang terkait dengan produk - produk sekuritas, danareksa dan produk lainnya

Check Also

artikel lengkap cara merubah nomor mobile banking bca

2 Metode Cara Merubah Nomor Mobile Banking BCA

Cara Merubah Nomor Mobile Banking BCA – Sebagian nasabah BCA yang sudah terbiasa melakukan transaksi ...

One comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.